Logo
 

Intro Bola Sepak

Page ni berkaitan dengan persatuan bola sepak Negeri Sembilan, Malaysia, dan Liverpool. Saya juga penulis untuk majalah Ultrajang dan blog The No. 8 untuk website Real Spendster FC. 

Subscribe

Paling Popular

  • Percutian Ke Bali Part 1
    Jan 06 , 2016

    Assalamualaikum....

    Pada pertengahan tahun 2014, aku dan isteri pergi bercuti ke Bali, Indonesia. Ini adalah percutian bulan madu kami yang pertama sebagai suami isteri. Pada mulanya, aku dan isteri pergi ke MATTA Fair yang di anjurkan di PWTC pada March 2014. Sebelum pergi ke sana, aku dan isteri telah bercadang untuk pergi ke Bali ataupun pulau Krabi. Banyak travel agency terdapat di sana, dan percutian di dalam Malaysia sendiri juga banyak dan menarik terutamanya pulau-pulau tempatan. Walaubagaimanapun, kami memilih untuk ke Bali, Indonesia sebagai destinasi kami untuk berbulan madu. Jom kita baca lebih lanjut.

  • Negeri Sembilan  4-1 Pulau Pinang (Piala FA Pusingan Ke Tiga)
    Mar 11 , 2017

    Hari ini aku terpaksa menggantikan Kid the Karate Kid untuk mengulas game Negeri Sembilan menentang Paroi. Punyalah ramai orang sampai aku menyesal tak beli tiket awal-awal. Last time Paroi penuh pun aku tak ingat bila. Untuk julung kalinya, kalau tolak game friendly, aku terpaksa duduk di grandstand disebabkan ramai orang.

    16 ribu poit yang datang arini!!! ( Tak termasuk yang panjat pagar).

  • Tips Berhenti Merokok
    Dec 09 , 2015

    Assalamualaikum

    Hari ini saya nak berkongsi tips berhenti merokok. Harga rokok sekarang semakin mahal dan kesan buruk merokok ini sudah lama diketahui. Alhamdulillah, saya dah berjaya berhenti merokok selama dua tahun. Saya berbangga dengan pencapaian saya setakat ini dan berharap dapat kekalkan tak nak pada merokok. Ada di antara rakan-rakan saya berhenti tanpa tips ataupun bantuan dari mana-mana pihak. Tapi mana tahu dengan membaca article saya ni anda dapat berhenti tabiat merokok. Percaya atau tidak dengan menulis entry ini, sebenarnya adalah salah satu usaha saya sendiri untuk  kekal tidak merokok. Pelik bukan? tak mengapa, saya akan huraikan selapas ini. 

  • Percutian Ke Bali Part 2
    Jan 18 , 2016

    Pada hari berikutnya, kami memulakan aktiviti kami seawal pukul 8.00 pagi. Kami pergi bersarapan di restoran Itali didepan resort kami bersebelahan kolam renang. Sarapan waktu itu lebih kurang sama seperti mana sarapan di hotel-hotel di Malaysia. Tentatif kami pada hari itu agak penuh dan menarik. Pagi itu hujan agak renyai dan bau wangi-wangian (Dorang bakar macam kemenyan) sudah mula dirasai. Selesai saja kami bersarapan, kami terus mengambil barang dan pada waktu yang sama Pak Nyoman, supir kami, telah sampai di pintu depan resort. Kami sangat excited nak memulakan perjalanan kami dan ianya bermula tidak jauh dari tempat kami.

  • Introduction To Programming Part 1
    Dec 17 , 2015

    Assalamualaikum...

    Hari ini saya nak berkongsi tentang salah satu bidang IT iaitu programming ataupun dalam bahasa malaysia dikenali sebagai pengaturcaraan. Pernah kah anda terpikir bagaimana mesin seperti remote tv, mesin ATM  dan komputer menerima arahan? Dahulunya kebanyakan mesin adalah berbentuk mekanikal, dan arahan nya adalah terhad dan tidak boleh diubah sewenang-wenangnya. Tetapi dengan wujud nya programming language, arahan-arahan tidak lagi terhad dan boleh dimanipulasikan mengikut kemahuan jurutera. Komputer hanya membaca arahan melalui binary code dan untuk menjadi perantaraan antara bahasa manusia dan binary code, terciptalah programming language. 

Iklan

Moneyball: Satu Kejayaan Atau Satu Kegagalan?

Moneyball: Satu Kejayaan Atau Satu Kegagalan?

Jika kita lihat apa-apa sukan yang mempunyai kelab. Tidak kira bola sepak, ragbi, besbol mahupun lumba kereta. Lazimnya kelab yang mempunyai kewangan yang kukuh, mempunyai peluang tinggi untuk menjadi juara. Ini adalah fakta dan tiada siapa yang dapat menyangkal kenyataan ini.

Sepuluh kelab bola sepak terkaya di Eropah selalunya akan berada di empat teratas liga masing-masing. Real Madrid dan Barcelona di Sepanyol, Manchester City dan Chelsea di England, mahupun PSG di Perancis. Mereka sentiasa menjuarai liga masing-masing dan juga yang paling penting konsisten. Ini mengakibatkan kelab-kelab yang terhad kewangannya, terpaksa menggunakan alternatif lain untuk bersaing. Sebagai contoh Arsenal menggunakan khidmat pemain-pemain muda yang murah gajinya untuk kekal memberi saingan liga. Walaupun tidak menjadi juara, Arsene Wenger berjaya mengekalkan mereka dikalangan top four secara konsisten pada tiap-tiap season. Ada juga yang mencuba cara lain dengan meniru kejayaan sukan yang berbeza seperti konsep Moneyball dalam sukan besbol.

 

Lahirnya Konsep Moneyball

Pada tahun 2002, Oakland A’s menghadapi masalah untuk mengekalkan pemain-pemain utama mereka. Billy Beane, General Manager untuk Oakland A’s telah membuat sesuatu yang berani dengan menggunakan konsep sabermetrics untuk memilih pemain-pemain baru mereka. Ianya lebih cermat dan bukan bersifat ortodoks pada pandangan pengurus dan jurulatih yang lain.

Sabermetrics dalam bahasa yang mudah ialah menggunakan kajian statistik bagi membantu pihak pengurusan membuat keputusan. Contohnya Ajax FC memerlukan pemain yang baru berdasarkan taktik mereka yang banyak menggunakan wing dan crosses. Jadi penganalisa mereka akan memberikan lima pemain terbaik yang mempunyai ciri-ciri laju, hantaran lintang yang tepat berdasarkan peratusan dan yang paling penting harganya masih tidak melebihi peruntukan. Analisa ini semua dilakukan dengn menggunakan statistik. Pihak pengurusan akan memilih di antara lima permain tersebut untuk menjadi pemain baru.

Konsep Moneyball ini ternyata telah membuahkan hasil pada Oakland A’s dengan mereka berjaya memenangi beberapa siri kejuaraan walaupun dengan bajet yang terhad. Sukan besbol telah dibuktikan. Tapi bagaimana pula dengan bola sepak? Sesuaikah konsep Moneyball ni?

 

Moneyball Pada Bola Sepak

Billy Beane telah berhasrat untuk menggunakan konsep beliau ini pada sukan bola sepak. Beliau mengatakan Arsenal dengan pimpinan Arsene Wenger mampu untuk menjadi pemacu kepada revolusi ini. Bagaimanapun, Liverpool FC terlebih dahulu yang mendahuluinya. Ini kerana, pemilik Liverpool FC sekarang John Henry adalah peminat konsep Moneyball dan cuba memikat Billy Beane untuk menggalas Red Sox kelab besbol miliknya sejak dahulu lagi. Konsep ini juga dipelopori oleh seorang scout yang terkenal dikalangan peminat Arsenal, Spurs dan Liverpool. Damien Commoli.

Damien telah membeli beberapa pemain hasil daripada kajian statistiknya. Andy Carroll dan José Enrique adalah antara pemain yang menjadi ’mangsa’ hasil konsep pembelian menggunakan statistik ini. Pada mulanya semua orang begitu teruja dengan pembelian-pembelian beliau. Malangnya pembelian daripada beliau nampak  lebih kepada merugikan dan jodoh beliau dengan Liverpool tidak tahan lama.

Abang tidak dapat membuat kepastian adakah konsep Moneyball ini masih diaplikasikan di Liverpool selepas pemecatan Damien Commoli. Kemungkinannya ya, dengan orang yang berbeza. Tapi yang pastinya Damien telah meneruskan usahanya di kelab Stoke FC selepas Liverpool FC.

 

Berkesankah Konsep Moneyball Ini?

Jika ditanya abang Tom, tidak! Bola sepak adalah sukan yang dimainkan dengan semangat dan dimaniskan dengan bakat dan usaha. Semua ini tidak dapat diukur dengan nombor. Ya, statistik membantu pengurus dan kakitangan untuk membuat keputusan. Namun ianya bukan faktor utama kejayaan sesebuah kelab bola sepak. Tambahan pula kebanyakan pembelian-pembelian Damien tidak mendatangkan hasil.

Mungkin ada yang akan menyangkal pendapat abang Tom ini dengan berkata konsep Moneyball masih awal untuk diketepikan pada arena bola sepak. Tapi konsep ini sepatutnya memberi impak dengan cepat seperti yang telah berlaku pada Oakland A’s. Jika ianya sesuai dan kelab-kelab di Eropah sudah pasti lebih berhati-hati bila membuat pembelian. Kita lihat sahaja Man City membeli John Stones dan Barcelona membeli Ousmane Dembele tanpa memikirkan isu wang langsung.

Malahan pembelian yang mahal ini kebanyakan memberi pulangan yang lebih bagus pada akhirnya dan sekaligus menenggelamkan konsep Moneyball ini di persada bola sepak. Mungkin kelab Az Alkmaar yang sekarang ini yang masih menggunakan konsep Moneyball dapat merealisasikan impian Billy Beane untuk melihat Moneyball berjaya di arena bola sepak. Komen abang? Doubt.

 

 

P/S: Kelab-kelab bola sepak dekat Malaysia tak nak try ke dengan Moneyball ni?

 

 

Tom Bombadil - Oakland Alameda Coliseum, USA